Little thing called Friendship.

20120813-205923.jpg

Dina sent this note to me. And i cried a lot.

Dina, maaf karena buat kamu menangis. Maaf karena buat kamu marah atas sikap aku yang memang selalu kurang ajar. Itu semua karena aku terlalu sayang sama kamu. Dan sekaligus iri sama kamu. Kamu gak betapa aku sangat sangat mengkhawatirkan kamu karena kamu bakal pergi sendiri dengan org org dewasa yang kamu sendiri gak kenal. Aku takut kamu kesepian. Aku takut kamu tersisihkan. Aku takut kamu nantinya gak ada teman buat ngobrol. Aku iri sama kamu yang hisa menang hadiah itu. Aku iri kamu bakal pergi ke korea. Dan ninggalin aku. Aku iri karena kamu bakal ngeliat ke Korea duluan. Tanpa aku ada di samping kamu. Aku iri karena kamu selalu mendapatkan apapun tanpa kesulitan yang begitu berarti.

Terima kasih karena kamu masih mau jadi temen aku. Terima kasih karena kamu sudah menggagap aku sbg teman kamu. Kamu satusatunya teman yang bisa menyeimbangi aku. Aku yang ceroboh. Aku yang bodoh. Aku yang seenak jidat. Aku yang kayak gini. Aduh, aku gak pinter dalam ngungkin katakata. Tapi aku harap kita bakal tetep bersahabat sampai akhir hayat.

I Love You.

(maaf balesnya pake bhs indo. Tangan keriting kalau nulis bahas bule)

Advertisements

Maaf :”

Maaf karena nulis postingan ini, Din.

Aku tau Dina pasti ke Korea. Tahun ini. Tanpa aku. Dan ternyata emang bener. Kejadiannya cepet banget. Aku tau CK bikin kuis yang hadiahnya gratis ke Korea. Tapi aku mutusin gak ikutan karena aku tau aku gak pernah beruntung ikutan kuis. Apalagi yang cara pemilihannya berdasarkan vote. Dan lagi, kalau aku memang menang aku gak bakal ke Korea tanpa Dina. Seriously i won’t. Dina ikutan kuis itu. Dan aku tau dia bakal menang. Aku tau biarpun dia bilang dia bakal kalah dan gak ngurusin lombanya, dia selalu berusaha untuk menang. Itulah Dina.

Dina…….tanpa kuispun dia bisa ke Korea kapan aja. Tinggal bilang ke mama papanya pasti dengan sangat senang mereka penuhi. Tapi Dina gak mau. Dia gak biasa nyusahin orang tuanya.

Dina beda sama aku. Dina pinter. Lomba aja yang dia ikutin selalu menang. Kalau aku…yang aku bisa cuma nari. Hidupku 90% kenangannya karena aku nari. Tapi, semenjak ada Dina aku udah gak pede lagi nari karena kata orang tarian Dina lebih energik. Lagilagi aku kalah telak.

Aku gak pernah merasa tersaingi sama Dina. Dia temenku yang paling berharga. Bersamanya pasti ada aja kejadian seru. Aku bangga punya dia. 3 tahun terakhir hidupku pasti dipenuhi sama Dina. Iya, kita kayak gak terpisahkan gitu deh.

Oh ya, balik lagi ke masalah kuis. Dina emang gak menang juara pertama. Tapi karena pemenang kesatu gak bisa ke Korea jadi hadiah jatuh ke tangan dia. Dan entah kenapa walaupun Dina bilang dia masih ragu buat ambil hadiah itu, aku tau dia pasti akan ambil. I know her so well. 3 tahun temenan sama dia bukan hal sulit buat tau sifat dia. Aku tau aku bakal iri seiri irinya sama dia. Tapi aku pasti bakal nyuruh dia buat ambil hadiah itu.

Udah aku bilang kan, aku sama Dina itu beda. Aku blak-blakan sedangkan Dina lebih nyimpen perasaannya. Dina, tanpa aku pasti bisa ke Korea. Tapi aku tanpa Dina gak akan bisa. Dulu Icha sama aku pernah sepakat, kalau kita gak bakal pergi ke Korea kalau salah satu dari kelompok kita yang gak bisa ikut. Gratis sekalipun. Alasannya karena kebersamaan. Kita gak bakal tega ninggalin temen kita. Tapi Dina beda. Menurut dia mendingan yang bisa ikut pergi ke Korea, yang gak bisa yaudah. Sayang kalau hadiah gratisannya angus. Dina emang banci kuis.

Dina cuma bilang, hadiah ke Korea jatuh ke tangan dia. Dia gak pernah sekalipun bilang kalau dia udah bikin surat permohonan Visa. Iya, aku stalker bisa tau sendiri haha. Sampe akhirnya dia bilang dan aku cuma sok sok kaget. Aktingku bagus. Satu lagi, Dina juga gak bilang kalau dia perpanjang harinya di Korea. Dina gak pernah bilang. Padahal aku selalu cerita ke dia. Dari aku bete sama ajeng sama icha sampe aku baru dibeliin barang barang baru. Ini gak adil.

Jadi selama ini yang ketergantungan sama Dina cuma aku. Dina sama sekali gak membutuhkan aku. Gak perlu pendapatku. Karena semuanya bisa dia atesin sendiri. Ya, tapi bagaimanapun aku belum bisa tanpa Dina. Aku selalu ngambil keputusan tanpa pikir panjang jadi aku masih butuh Dina buat ngelurusin pikiran aku. Walaupun mungkin mulai sekarang semuanya gak bakal sama lagi.

Selamat buat Dina karena mau ke Korea. Aku tau kamu gak mau kalau dititipin macem macem. Jadi, aku cuma minta foto-foto Korea. I just want to know. Aku seneng banget kamu bisa kesana. Walau kita gak bareng. Liat aja nanti. Aku bakal ke Korea. Dan aku yakin kamu pasti iri. Karena mungkin aku ke Korea sama temen Kpop aku yang lain. Haha bercanda. Aku gak bakal ngekpop di korea tanpamu. Gak bakal.

Maaf aku cuma mau ngeekspresiin perasaan aku din. Gak bermaksud apa-apa. Sumpah. Makasih buat semuanya. Kita tetap temen cover dance bareng. Tetep temen ngegila bareng. Semuanya bareng kalau kita diharuskan bareng.

이 세상 하나뿐인 친구야, 나의 기쁨 나의 영혼, 사랑해 친구야 :*

Love you.

Etude Dance Cover Competition

Hallooo, hari ini IVY (Aku dan Dina) tampil di Taman Anggrek. Kita udah siap dari jam 11 dan sampe TA sekitar jam 2 siang. Tapi sayangnya kita gak lolos babak selanjutnya. Memang sudah aku duga-duga sih. Abis lawannya tangguh-tangguh gitu. Mana aku pake acara ngambek segala garagara di make up. Dina sih kayaknya seneng banget. Lah aku….karena gak terbiasa dan aku gak suka poninya jadi bete 😦 maaf yaaa aku membuat kalian semua bete hufffft

Oh ya maaf FanFictionnya belom ada lanjutannya karena aku masih sibuk dance 😦 tanggal 5 july IVY (yang nanti akan berganti nama) mau tampil lagi di Emporium. Kita insyaallah bakal ngecover….ada deh hahaha.

Makasih buat Ajeng, Icha, sama Mia yang udah mau repot-repot nontonin kita ++++ nungguin kita. Makasih juga buat mas Bimo yang udah mau dijadiin supir seharian hahaha. Makasih buat dede dan mami yang udah nontonin juga. Makasih makasih makasih semuanya.

Maaf lagi karena aku sempet marahin Dina karena ke-childishanku hiks. Dan maaf banget IVY gak menang. Maklum baru debut (?) hahahahaha. Terus dukung IVY ya (?) maaf (lagi&lagi) karena kebanyakan ngebacot disini-,,-

Congratulation IVY!

Kali ini aku gak share fanfiction dulu yaa. Sebenernya udah selesai tapi masih banyak yang perlu di tambal sana-sini jadi harus di edit ulang. Cerita kali ini masih tentang aku sama Dina (bosen gak sih denger nama dia mulu? Hufff) yang ikutan lomba kpop dance cover dari Etude House. Syaratnya gampang, kita cuma disuruh videoin tariannya terus di upload ke youtube dan kirim link youtubenya ke salah satu e-mail. Nah, kita tuh iseng ikutan beginian. Jadilah kita bikin video di………………………..atas gedung ITC BSD. Iya, disana. Sumpah rasanya tuh malu banget banget.

Selesai bikin video yang memakan waktu 2 jam, dengan baiknya Dina mau ngeditin. Dan hasil akhirnya jadi lumayan! Dance aku yang aneh jadi agak tertutupi. Walau kata mami sama dede masih kaku sih. Iyalah siapa yang gak kaku kalau dance sambil diliatin abang abang itc?!?!?!

Kita tuh bener-bener Videonya tanggal 5 (batas akhir pengumpulan Video) dan pengumumannya besoknya-_- dan ternyata yang ikut ada 137 grup. Aku sih gak mengharap banyak. Tapi…….

20120607-061213.jpg

Kyaaaaa, aku sama Dina lolos audisi tahap awal! Ya ampun gak nyangka banget karenankita gak prepare sama sekali. Huahahaha, terharu banget dari beribu-ribu kuis atau lomba yang aku ikutin, cuma ini doang yang membuahkan hasil. Ya masih ada 2 tahap lagi sebenernya. Kita masih harus audisi on stage terus kalau yang itu lolos juga baru deh masuk grand final. Kalau udah sampe sini kita harus berusaha sampe akhir! Go IVY! Go Thessa! Go Dina! Aza aza Fighting!

(videonya gak aku tampilin disini karena….malu banget brooo! Akunya udah kayak orang ayan lagi nari tapi doain kita yaaa huehehehehe)

Obseshe

Mau cerita cerita nih. Aku sama Dina dan Icha lagi ikutan lomba Obseshe nih. Lombanya tuh suruh buat video tapi berkaitan dengan kpop terus harus promosiin cologne she gitu dan hadiahnya Trip ke KOREA!!! Omg itu yang aku tunggu tunggu! Aku kan mau banget banget banget ke Korea tahun ini biar bisa ngelewatin Korean Visit Year disanaa. Semoga aku dan teman-temanku menang amin amin amin. Oh ya karena kalau ngepost video lama, aku kasih fotofotonya aja yaaa 🙂

20120522-094231.jpg

20120522-094325.jpg

20120522-094600.jpg

20120522-094548.jpg

Kira-kira seperti itulah videonya. Hahahaha sekalian video sekalian photoshoot. Sayang muka aku lagi kucel banget-,,-

oh yaaa special thanks buat mami nopi dan our official manager Ajeng! Kalau kita menang aku pasti bawain oleh oleh buat kalian :*

13 May 2012

Huaaa, long time no post! Biasalah orang sibuk jadi gak bisa sering sering ngepost huahahaha. Btw, hari ini adalah ulang tahun Ellen Camelia! Who is her? She’s my…hmm my niece? Hahaha
Oh yaaa, semalem temenku Anyssa Putri ngerayain ulang tahunnya. Sedih banget karena aku dateng telat karena macet. Pas icha tiup lilin akunya gak ada disana 😦 tapi so far partynya cukup berkesan. Anak BM pada ngumpul walau gak semuanya dateng. Aku, dina, inka, shafa nari gitu lagi pas diakhir akhir sumpah malu banget ya parah. Ancur banget karena belom sempet latihan. Mana pas kita perform udah pada banyak yang pulang karena kelamaan. Jadi tuh sound systemnya gak bisa dicolok USB ya Allah dan dengan bodonya icha pulang buat ambil laptopnya. OMG! That’s her party tapi kita malah ngerepotin dia 😦 bukannya ngasih surprise hiks jadi bete banget. Gak enak sama ichanya. Udah dateng telat, ngerepotin, narinya gak power lagi. Tapi semoga Icha puas. Yang penting udah berusaha nampilin yang terbaik 🙂

Sebenernya banyak banget yang mau aku ceritain. Dari mulai umur aku yang udah 17 sampe kegiatan aku akhir akhir ini api entah kenapa ngetik aja males. Mungkin masih kebawa bete dari yang semalem kali ya-,,- haha sudah sudah tidak usah terlalu di pikirkan *nangis di pojokan* semoga jadi pelajaran yang berharga dan berusaha makin sabar 🙂

Cukup sekian post kali ini. Seperti biasa gak penting haha.

No Title

Ini lebih menyedihkan daripada diputusin pacar. Lebih menyakitkan daripada di gigit tomcat. Dan lebih menyayat hati daripada cerita uncle ice creamnya Ajeng. Aku gak jadi Backpacker ke Korea. Iya, gak jadi.

Ceritanya gini, semalem aku udah dikasih uangnya sama mami buat beli tiket pesawatnya. Aku udah seneng mampus soalnya dari kemaren mami udah janji bakal ngasih uangnya sebelum tanggal 12. Aku langsung line Dina dan aku suruh dia ngecheck harganya. Dan mau tau apa yang terjadi?? Harganya naik! Sumpah rasanya aku mau bunuh diri saat itu juga. Dina langsung kaku. Aku cuma bisa marah sambil nangis terus buka website Garuda karena aku kira Dina cuma bercanda. Dan ternyata bener. Harganya naik dua kali lipat. Tiba-tiba Dina facetime aku dan ngomong dengan suara serak (yang kedengeran banget lagi nangis). Kita bete banget saat itu. Gimana gak bete? Katanya Garuda lagi Early Bird sampe tanggal 12 April tapi kenapa belom tanggal segitu udah naik? Kecewa iya, nyesel karena gak beli tiketnya lebih cepet iya, campur aduk. Padahal aku udah nanti-nantiin banget. Aku udah beli coat. Udah nyusun Itinerary udah beli buku panduan buat ke Korea tapi semuanya useless. Padahal aku ngebet banget tahun ini kesana garagara ada discount khusus buat visitor. Pengen nangis banget gak sih?!?!

Yaa, mungkin belom saatnya ke Korea. Belom saatnya nginjekin kaki sambil dance Gee di depan Gedung SM, terus foto di Namsan Seoul Tower pake gaya andalan. Mungkin juga gak bakal ada kesempatan buat kesana. Pesimis. Terlalu dikecewakan.

Pelajaran kali ini : Jangan kesenengan dan jangan seneng kalau jalan menuju sesuatu terlalu berjalan mulus. Soalnya pasti ada udang di balik batu.

Aku&Dina

Kalian punya gak sih temen yang sering di ajak gila bareng? Bukan, bukan gila yang kayak suka teriak-teriak tanpa sebab atau suka nangis hal yang jelas tapi gila yang lain. Definisi gila disini kayak dia ajak apa aja mau. Bukan hal yang negatif ya tapi. Aku punya, namanya Dina. Kalian tau kan? Dina Marcelina yang pernah aku ceritain itu loh. Nah inget? Kalau gak inget silahkan kalian baca cerita tentang Dina si rusa seksoy. LOL.

Yaaaa, Dina tuh sobat karib aku banget. Kita sering ngelakuin hal bareng. Dari mulai dance, makan, tidur, traveling ya pokoknya bareng deh. Tapi aku belom pernah mandi bareng Dina sih hahaha. Soon deh kalau dia mau.

Dina sama aku udah gak bisa di pisahin. Aku klop sama Dina soalnya dia diajak susah mau. Misalnya muter-muter jalan kaki atau gak naik angkot kemana-mana. Dia gak ambil ribet asal selamat sampai tujuan. Kalau soal waras, masih warasan aku. Dina udah error banget otaknya. Banyak aja hal yang sebenernya bakal terkesan nekat kalau dia yang ngasih ide tapi emang bodohnya aku mau aja diajak ngelakuin hal itu. Kasihan ya aku anak cantik yang teriritasi temannya yang jelek gila satu itu.

Dina sama aku punya banyak kesamaan. Sama-sama suka makan, suka Korea, suka dance dan suka traveling. Kalau urusan traveling dina lebih expert dan aku masih pemula yang emang buta soal dunia luar. Maklum anak baik-baik dan anak rumahan. Kalau Dina sih jelek liar. (ampun QQ)

Buat next plan aku sama Dina mau ke Korea bareng. Ngejar Korea Visit Year yang abis tahun ini. Kita udah hunting tiket murah dan tempat entar kita bakal nginep serta tempat apa aja yang mau di kunjungi. Kalau soal ini aku udah tau soalnya kan aku cantik 🙂 oke emang ini gak nyambung tapi ya di nyambung nyambungin aja (aduh apa sih-__-)

Loh emang kenapa harus tahun ini? Ada apa sama Korea Visit Year? Banyak keuntungan yang kalian dapetin kalau kalian berkunjung ke Korea pas Korea Visit Year. Bakal ada beberapa shuttle bus gratis dan kupon voucher diskonan. Yaaa bukan masalah itu aja sih tapi katanya banyak tempat yang katanya dapet potongan harga khusus turis di beberapa tempat tertentu. Asik kan? Makannya ayo kita ke Korea tahun ini! Kejar Korea Visit Year yeayyy.

Kalau yang mau tahu yang Dina lebih jauh bisa kunjungi wordpress dia : dinamarcelina.wordpress.com 😀

Dina Marcelina

20120109-220941.jpg

Dina Marcelina, one of my best babu friend. She’s ssoooooo damn crazy and cute. Smart and kind. Cheerful and friendly. I love her.

Dina itu aneh tapi ajaib. Kalo diliat kayaknya anaknya tuh biasa aja tapi gilanya naujubilah. Gak suka belajar tapi pinternya kelewatan. Bilang gak bisa dance tapi kalo sekalinya dance aduhai.

Jujur kadang aku iri sama dia. Dia punya segalanya. Pinter, baik, soleh. Apa ya yang kurang? Marah aja jarang. Kayaknya malah gak pernah. Dia tuh baiknya super. Mau aja direpotin. Kadang aku kasian sama dia punya temen kurang ajar kayak aku. Dia mandiri. Aku malah manja banget sama dia. Apa apa dina. Apa apa ikutin dina. Apa apa minta tolong sama dina. Tapi pas dina minta foto dari flashdisk aja aku dengan tegannya gak kasih. Padahal kebanyakan foto aku hasil jepretan dia. Maaf ya dinaaa. Maaf, janji deh kapan kapan aku gak bakal egois kayak gitu lagi.

20120109-221304.jpg

Dina tuh kayak ibu peri buat aku. Aku kayak parasit kayaknya buat dia. Seumur idup aku kayaknya cuma bisa nyusahin orang tapi dia malah ngebantuin banyak orang yang kadang bikin repot dia sendiri. Aduh dina stop jadi orang yang kelewat baik. Kamu tuh jahat sedikit kenapa sih (?) atau gak kamu marah kek kalo ngerasa aku repotin. Kalo marah jgn dipendem ya, aku takut entar ternyata kamu marah sama aku tapi gak bilang bilang lagi. Maaf ya kalo aku salah.

Dina sayang, dinaku yang paling aku cintai. Semoga kamu sukses dikemudian hari. Tetep inget sama Pramaythessa ini. Ayo kita hadapi dunia yang keras ini bersama!

Salam sayang,
Pramaythessa

20120109-222356.jpg