Little thing called Friendship.

20120813-205923.jpg

Dina sent this note to me. And i cried a lot.

Dina, maaf karena buat kamu menangis. Maaf karena buat kamu marah atas sikap aku yang memang selalu kurang ajar. Itu semua karena aku terlalu sayang sama kamu. Dan sekaligus iri sama kamu. Kamu gak betapa aku sangat sangat mengkhawatirkan kamu karena kamu bakal pergi sendiri dengan org org dewasa yang kamu sendiri gak kenal. Aku takut kamu kesepian. Aku takut kamu tersisihkan. Aku takut kamu nantinya gak ada teman buat ngobrol. Aku iri sama kamu yang hisa menang hadiah itu. Aku iri kamu bakal pergi ke korea. Dan ninggalin aku. Aku iri karena kamu bakal ngeliat ke Korea duluan. Tanpa aku ada di samping kamu. Aku iri karena kamu selalu mendapatkan apapun tanpa kesulitan yang begitu berarti.

Terima kasih karena kamu masih mau jadi temen aku. Terima kasih karena kamu sudah menggagap aku sbg teman kamu. Kamu satusatunya teman yang bisa menyeimbangi aku. Aku yang ceroboh. Aku yang bodoh. Aku yang seenak jidat. Aku yang kayak gini. Aduh, aku gak pinter dalam ngungkin katakata. Tapi aku harap kita bakal tetep bersahabat sampai akhir hayat.

I Love You.

(maaf balesnya pake bhs indo. Tangan keriting kalau nulis bahas bule)

Advertisements

Maaf :”

Maaf karena nulis postingan ini, Din.

Aku tau Dina pasti ke Korea. Tahun ini. Tanpa aku. Dan ternyata emang bener. Kejadiannya cepet banget. Aku tau CK bikin kuis yang hadiahnya gratis ke Korea. Tapi aku mutusin gak ikutan karena aku tau aku gak pernah beruntung ikutan kuis. Apalagi yang cara pemilihannya berdasarkan vote. Dan lagi, kalau aku memang menang aku gak bakal ke Korea tanpa Dina. Seriously i won’t. Dina ikutan kuis itu. Dan aku tau dia bakal menang. Aku tau biarpun dia bilang dia bakal kalah dan gak ngurusin lombanya, dia selalu berusaha untuk menang. Itulah Dina.

Dina…….tanpa kuispun dia bisa ke Korea kapan aja. Tinggal bilang ke mama papanya pasti dengan sangat senang mereka penuhi. Tapi Dina gak mau. Dia gak biasa nyusahin orang tuanya.

Dina beda sama aku. Dina pinter. Lomba aja yang dia ikutin selalu menang. Kalau aku…yang aku bisa cuma nari. Hidupku 90% kenangannya karena aku nari. Tapi, semenjak ada Dina aku udah gak pede lagi nari karena kata orang tarian Dina lebih energik. Lagilagi aku kalah telak.

Aku gak pernah merasa tersaingi sama Dina. Dia temenku yang paling berharga. Bersamanya pasti ada aja kejadian seru. Aku bangga punya dia. 3 tahun terakhir hidupku pasti dipenuhi sama Dina. Iya, kita kayak gak terpisahkan gitu deh.

Oh ya, balik lagi ke masalah kuis. Dina emang gak menang juara pertama. Tapi karena pemenang kesatu gak bisa ke Korea jadi hadiah jatuh ke tangan dia. Dan entah kenapa walaupun Dina bilang dia masih ragu buat ambil hadiah itu, aku tau dia pasti akan ambil. I know her so well. 3 tahun temenan sama dia bukan hal sulit buat tau sifat dia. Aku tau aku bakal iri seiri irinya sama dia. Tapi aku pasti bakal nyuruh dia buat ambil hadiah itu.

Udah aku bilang kan, aku sama Dina itu beda. Aku blak-blakan sedangkan Dina lebih nyimpen perasaannya. Dina, tanpa aku pasti bisa ke Korea. Tapi aku tanpa Dina gak akan bisa. Dulu Icha sama aku pernah sepakat, kalau kita gak bakal pergi ke Korea kalau salah satu dari kelompok kita yang gak bisa ikut. Gratis sekalipun. Alasannya karena kebersamaan. Kita gak bakal tega ninggalin temen kita. Tapi Dina beda. Menurut dia mendingan yang bisa ikut pergi ke Korea, yang gak bisa yaudah. Sayang kalau hadiah gratisannya angus. Dina emang banci kuis.

Dina cuma bilang, hadiah ke Korea jatuh ke tangan dia. Dia gak pernah sekalipun bilang kalau dia udah bikin surat permohonan Visa. Iya, aku stalker bisa tau sendiri haha. Sampe akhirnya dia bilang dan aku cuma sok sok kaget. Aktingku bagus. Satu lagi, Dina juga gak bilang kalau dia perpanjang harinya di Korea. Dina gak pernah bilang. Padahal aku selalu cerita ke dia. Dari aku bete sama ajeng sama icha sampe aku baru dibeliin barang barang baru. Ini gak adil.

Jadi selama ini yang ketergantungan sama Dina cuma aku. Dina sama sekali gak membutuhkan aku. Gak perlu pendapatku. Karena semuanya bisa dia atesin sendiri. Ya, tapi bagaimanapun aku belum bisa tanpa Dina. Aku selalu ngambil keputusan tanpa pikir panjang jadi aku masih butuh Dina buat ngelurusin pikiran aku. Walaupun mungkin mulai sekarang semuanya gak bakal sama lagi.

Selamat buat Dina karena mau ke Korea. Aku tau kamu gak mau kalau dititipin macem macem. Jadi, aku cuma minta foto-foto Korea. I just want to know. Aku seneng banget kamu bisa kesana. Walau kita gak bareng. Liat aja nanti. Aku bakal ke Korea. Dan aku yakin kamu pasti iri. Karena mungkin aku ke Korea sama temen Kpop aku yang lain. Haha bercanda. Aku gak bakal ngekpop di korea tanpamu. Gak bakal.

Maaf aku cuma mau ngeekspresiin perasaan aku din. Gak bermaksud apa-apa. Sumpah. Makasih buat semuanya. Kita tetap temen cover dance bareng. Tetep temen ngegila bareng. Semuanya bareng kalau kita diharuskan bareng.

이 세상 하나뿐인 친구야, 나의 기쁨 나의 영혼, 사랑해 친구야 :*

Love you.

Congratulation IVY!

Kali ini aku gak share fanfiction dulu yaa. Sebenernya udah selesai tapi masih banyak yang perlu di tambal sana-sini jadi harus di edit ulang. Cerita kali ini masih tentang aku sama Dina (bosen gak sih denger nama dia mulu? Hufff) yang ikutan lomba kpop dance cover dari Etude House. Syaratnya gampang, kita cuma disuruh videoin tariannya terus di upload ke youtube dan kirim link youtubenya ke salah satu e-mail. Nah, kita tuh iseng ikutan beginian. Jadilah kita bikin video di………………………..atas gedung ITC BSD. Iya, disana. Sumpah rasanya tuh malu banget banget.

Selesai bikin video yang memakan waktu 2 jam, dengan baiknya Dina mau ngeditin. Dan hasil akhirnya jadi lumayan! Dance aku yang aneh jadi agak tertutupi. Walau kata mami sama dede masih kaku sih. Iyalah siapa yang gak kaku kalau dance sambil diliatin abang abang itc?!?!?!

Kita tuh bener-bener Videonya tanggal 5 (batas akhir pengumpulan Video) dan pengumumannya besoknya-_- dan ternyata yang ikut ada 137 grup. Aku sih gak mengharap banyak. Tapi…….

20120607-061213.jpg

Kyaaaaa, aku sama Dina lolos audisi tahap awal! Ya ampun gak nyangka banget karenankita gak prepare sama sekali. Huahahaha, terharu banget dari beribu-ribu kuis atau lomba yang aku ikutin, cuma ini doang yang membuahkan hasil. Ya masih ada 2 tahap lagi sebenernya. Kita masih harus audisi on stage terus kalau yang itu lolos juga baru deh masuk grand final. Kalau udah sampe sini kita harus berusaha sampe akhir! Go IVY! Go Thessa! Go Dina! Aza aza Fighting!

(videonya gak aku tampilin disini karena….malu banget brooo! Akunya udah kayak orang ayan lagi nari tapi doain kita yaaa huehehehehe)